Lembaga Pendidikan & Pelatihan Pasar Modal

TRANSISI

Akhir-akhir kita sering mendengar ataupun membaca tentang istilah "transisi pemerintahan" dari Kabinetnya SBY ke Jokowi, yang sedang dalam proses untuk membentuk pemerintahan baru.
Meminjam istilah yang lagi populer itu menurut pendapat saya IHSG juga saat ini dalam proses transisi, setelah menembus 5000 ada proses untuk menuju yang lebih tinggi, cuma.....tentu tidak semudah keinginan bisa langsung loncat gitu.  Dalam suatu proses tersebut ada perhitungan, ada pertimbangan macam2 sebelum memutuskan sehingga kalau IHSG maju mundur itu artinya para pelaku pasar sedang melakukan penyesuaian mendasarkan analisis masing2.

Ibarat kendaraan yang berjalan menuju ketinggian semakin tinggi maka akan semakin melambat jalannya, bahkan butuh istirahat untuk naik kembali.
Sementara ini prediksi saya IHSG ada dianatra 5100 sd 5275. Kecuali ada katalis kuat yang bisa mendorong IHSG lebih tinggi, atau justru sebaliknya kalau ada berita yang tidak sedap diterima pasar maka bisa saja reaksi negatif terjadi. Misalnya calon2 Menteri barunya ternyata tidak "pro pasar"  atau bisa jadi pembahasan UU Pilkada yang konon akan kembali kecara-cara lama lagi. Itu dari peristiwa politik, tentu peristiwa ekonomi juga sangat punya peran penting untuk melihat arah IHSG kedepan.

Cadangan devisa kita naik tetapi sayang nilai Rupiah terhadap US $ masih terus melemah sehingga kurang baik bagi emiten2 yang berbasis impor dan punya utang $. Disisi lain emiten berbasis ekspor ternyata  harganya sedang merosot tajam seperti CPO dan Batubara. Padahal cukup banyak emiten dari hasil perkebunan dan batubara yang diperdagangkan di BEI.
Beberapa analis ada yang berpendapat PER atas IHSG dan beberapa harga saham sudah cukup tinggi.

Saat ini sebaiknya perlu lebih hati-hati dan lebih cermat memilih sahamnya, sehingga kalau sementara ini saya sering cenderung mengulas ke saham2 lapis dua tan tiga itu karena saya melihat beberapa saham BC sudah tinggi PER nya sehingga antara resiko dan potensi hasil yang diharapkan lebih besar resikonya karena harganya jadi mahal.

Melihat bursa Global diketinggian seperti DOW saat ini juga sudah slow dan mulai kehabisan napas, kalau DOW sampai koreksi tajam ini cukup bahaya juga dampaknya bagi bursa lainnya.
Jadi strategi trading jangka pendek masih lebih baik dijalankan sambil menunggu situasi hari demi hari. Buat yang masih portofolio potensial gain sebaiknya realisasikan dulu saja..

salam, investa 
pin 2b7dd5ee (harap sampaikan salam investa setelah invite)
Label:

Posting Komentar

[blogger]

MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget